Eversten* itu beta

Martha Christina Tiahahu

 

Eversten, itu beta!
Samua yang di laut taku beta
Beta datang dekat, dong lari samua
Beta mimpi buruk voor smua musuh di laut
Tampa orang-orang Belanda ator siasat jahat
Sambil nganga hamparan pulau-pulau cantik
Pono cengke deng pala

Eversten, itu beta!
Satu hari dong kasi dudu orang-orang pulau di beta
Orang-orang kalah yang siap-siap mati
Walau beta ragu apa itu kalah deng apa itu menang
Kalo dong kalah, kanapa dong mata seng bicara bagitu
Mungkin voor dong ini cuma soal bayar harga
Harga jadi orang merdeka!

Eversten, itu beta!
Beta pikir ini ana parampuang su salah tampa
Dia ada di antara para kapitan yang mo mati
Ana baru garser ni dia baiko dia bapa paskali
Skarang bapa mo dapa tembak, la manangis tar stop
Ana parampuang ini sapa?
Tolong nona jang mati di sini

Eversten, itu beta!
Sebelum kajadiang beta su tahu dong akan mati digantong
Thomas Matulessy, Anthony Ribok, Latumahina dan Said Parintah
Ana parampuang pung bapa dapa tembak mati
Antua nama Paulus Tiahahu
Orang-orang mati itu su biasa par beta
Tapi seng tahu kanapa, beta snang ana itu hidup

Eversten, itu beta!
Beta kaget stengah mati
Dong datang bawa ana parampuang itu lai
Dia ini sapa? Dia su biking apa? Beta tanya dalam hati
Nona bukan sembarang nona dapa tangkap di hutan-hutan Lease
Nona muda kapitan para parampuang seng dapa ampong lai
Dari dolo su bikin banya soldadu mati karna nona pung kabaresi

Eversten, itu beta!
Beta coba liat ini nona baik-baik
Dia bukan ana parampuang biasa, dia biking beta taku
Dia pung rambu, gelombang Banda yang kas pica badan kapal
Dia pung sinar mata, mutiara dasar laut yang jadi karna berjuang
Dia adalah pulau-pulau yang terluka karena cengkeh pala dirampas
Dia adalah rasa cinta pada manusia merdeka

Eversten, itu beta!
Kali ini beta antar nona jadi budak di tanah Jawa
Beta harap nona kuat karna beta tahu nona memang kuat
Tapi sayang beribu sayang, beta harus liat nona mati
Lautan Banda buka tangan sambut nona
Selamanya nona bukan budak, nona orang merdeka
Nona mati. Ah seng, nona hidup di banya hati yang merdeka

Hormat beta voor nona
Nona Nusa Haluwano
Martha Christina Tiahahu!

31 Desember 2014

 *Eversten adalah nama kapal perang milik pemerintah Hindia Belanda. Martha Christina Tiahahu (4 Januari 1800 – 2 Januari 1818)  dua kali berada di kapal ini, yaitu saat pertama kali ditangkap bersama ayahnya bersama para kapitan yang lain, dan kedua kali saat ditangkap dan hendak dikirim ke Jawa untuk dijadikan budak di perkebunan milik penjajah. Ia meninggal di kapal perang Eversten dan jasadnya dibuang di laut Banda. Tanggal 2 Januari diperingati oleh masyarakat Maluku sebagai Hari  Martha Christina Tiahahu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s